Pemahaman pada Pengobatan Asma yang Harus Dilakukan


Asma merupakan gangguan peradangan kronis pada saluran udara yang mempengaruhi lebih dari 6 juta anak-anak Amerika, menurut US Centers for Disease Control dan pencegahan.

Frekuensi dan intensitas gejala dapat bervariasi, kata Katherine Rivera-Spoljaric, seorang dokter anak di Universitas Washington di St. Louis. "Gejala dapat intermiten untuk terus-menerus; itu adalah satu kontinum,"katanya. "Dengan gejala intermiten (beberapa kali setahun),  kita mencari pemicu." Serangan berkaitan dengan alergi, atau mungkin juga stres? "Kami mencoba untuk mengurangi pemicu tersebut dan mengobati gejala mereka."

Tingkat keparahan gejala lain kontinum, kata Rivera-Spoljaric. Untuk mengelola kondisi tersebut kadang-kadang berubah-ubah, dokter menyarankan dua strategi: untuk mencegah serangan-serangan yang serius terjadi dan siap untuk mencegah serangan paling parah.

"Ini adalah penyakit yang sangat kompleks, meskipun itu benar-benar umum," kata Kristin Riekert, seorang peneliti Johns Hopkins Medicine yang studi komunikasi dokter-pasien dan obat kepatuhan. Dengan beberapa kemungkinan pemicu, berbagai hal dapat menimbulkan sebuah serangan "bahkan jika Anda melakukan segalanya dengan sempurna", Riekert mengatakan. "Orang-orang merasa baik-baik saja sampai mereka merasakan gejala asma yang muncul."


Idealnya, penderita asma tahu apa pemicu mereka dan menghindari mereka. Ini mungkin bekerja untuk seorang anak yang alergi terhadap anjing, tapi lebih sulit dengan alergi tungau debu. Salah satu yang paling umum jadi pemicu untuk asma pada anak-anak adalah flu biasa, atau mungkin udara dingin. Hanya mencoba menghindari udara dingin dan menghindari virus yang bekerja saat udara dingin.

Pada kenyataannya, ini dapat memakan waktu untuk mengidentifikasi pemicu. Dan pemicu tersebut dapat mengubah anak-anak tumbuh lebih tua, kata Riekert.

Obat-obatan dapat mengurangi overreactive jaringan di saluran dan membantu mencegah serangan asma. Dua kontrol agen umum yang kortikosteroid inhaler (seperti Alvesco, Pulmicort dan Flovent) dan inhibitor leukotrien seperti montelukast (Singulair), obat kunyah sekali sehari. Obat lain dapat menggagalkan serangan asma. Yang paling umum adalah obat hirup simpatomimetik seperti albuterol (nama merek termasuk Proventil, Ventolin dan ProAir). Digunakan dengan benar, obat dapat membantu proses mencegah atau mengatasii inflamasi overreactive.

Dengan kata lain, seseorang mungkin perlu inhaler satu untuk pencegahan, satu yang berbeda untuk penyelamatan. Beberapa pasien menjadi dua bingung. Banyak yang tidak suka menggunakannya sama sekali.


Mengelola asma, Riekert mengatakan, "membutuhkan struktur dan rutinitas dalam dunia pengobatan."

Untuk alergi asmaparah, pengobatan yang lebih baru dan mahal, pengobatan antibodi yang disebut omalizumab (Xolair), telah disetujui untuk orang 12 dan lebih tua. "Ini telah membantu dalam beberapa penderita asma yang parah," kata Sandy Durrani, alergi di Universitas Cincinnati.

Pendidikan adalah andalan manajemen asma, kata Durrani. Dia mengatakan penyedia layanan kesehatan perlu menghabiskan waktu dengan pasien dan orang tua mereka untuk menjelaskan penyakit dan manajemen. Bahkan dengan pendidikan, praktek, dan sering berkunjung, menempatkan rencana pengelolaan asma bisa dilemahkan oleh sifat temperamental penyakit. "Faktanya adalah, Anda tidak dapat selalu mengantisipasi ketika akan menjadi masalah," kata Riekert seperti yang dilansir dallasnews.com. "Alam yang tak terduga yang membuat asmanya benar-benar sulit."

Pemahaman yang benar, tentunya akan memberikan hasil pengobatan yang benar pula membantu proses penyembuhan penderita asma yang selama ini begitu diharapkan.


Asma yang Parah Dapat Memicu Gangguan Tidur


Temuan yang diterbitkan dalam jurnal The alergi dan Imunologi klinis mengungkapkan, bahwa asma yang parah, dapat memicu gangguan tidur seperti insomnia, durasi tidur dan kebersihan tidur remaja. Penelitian ini bertujuan untuk lebih memahami perilaku dimodifikasi kesehatan yang berkaitan dengan kontrol asma. Mereka menyoroti tidur sebagai salah satu perilaku, namun menyatakan bahwa itu biasanya tidak menerima bahwa banyak perhatian dalam hal asma kontrol.

Para peneliti meneliti durasi tidur, insomnia, dan kebersihan tidur remaja tanpa asma dan dengan asma untuk membentuk efek dari faktor-faktor ini pada kontrol asma. Remaja menyelesaikan survei online yang kemudian dianalisis oleh para ahli.


Durasi tidur tidak berbeda antara kelompok asma dan kelompok bebas asma, tetapi asma remaja melaporkan hari kerja tidak cukup tidur dibandingkan dengan anak-anak tanpa asma (44% versus 31%, masing-masing). Anak-anak asma juga melaporkan kebersihan tidur memburuk, dan hampir double asma anak dilaporkan insomnia, dibandingkan dengan anak-anak tanpa asma.

Para peneliti menyimpulkan bahwa anak-anak dengan asma parah mengalami insomnia, durasi tidur kurang, dan miskin kebersihan tidur, bila dibandingkan dengan anak-anak tanpa asma.

Asma dan hidung tersumbat telah dikaitkan dengan insomnia. Sebuah studi yang diterbitkan di asma yang bertujuan untuk menganalisis Asosiasi antara kondisi dan insomnia untuk mengidentifikasi faktor risiko antara pasien asma.

Baca juga : Obat Asma Kronis

Kuesioner pos dikirim keluar untuk lebih dari 45.000 penduduk Swedia dengan pertanyaan mengenai insomnia, asma, rhinitis, berat, tinggi, penggunaan tembakau, dan aktivitas fisik.

Studi termasuk peserta 25,610, dan pasien 1.830 didefinisikan sebagai penderita asma. Insomnia gejala yang secara signifikan lebih tinggi di kalangan penderita asma, dibandingkan dengan non-penderita asma. Pada mereka yang melaporkan asma dan hidung tersumbat, 55,8 persen memiliki gejala insomnia, dibandingkan dengan 35,3 persen peserta tanpa asma dan hidung tersumbat. Risiko insomnia juga meningkat sebagai gejala asma yang memburuk. Hidung tersumbat, obesitas, penggunaan tembakau dan Rokok semua peningkatan risiko insomnia juga, sebagaimana yang dilansir belmarrahealth.com.

Dengan lebih baik mengelola gejala asma dan hidung tersumbat, seseorang dapat mengurangi risiko insomnia. Gaya hidup pun harus diperbaiki ke arah yang lebih sehat agar risiko asma menurun, serangan asma berkurang, sehingga insomnia akan jauh dari anda.
Dapatkan Discount dan Potongan Ongkir BESAR-BESARAN, Beli Lebih Banyak Lebih Hemat >> KLIK DISINI